10 Cara Ampuh Untuk Memotivasi Diri Anda Saat Berolahraga

Kemungkinan besar, karena penguncian virus Corona ini, motivasi Anda untuk berolahraga di rumah lebih sedikit daripada motivasi Anda untuk berolahraga di gym. Di rumah Anda terganggu, orang lain mengganggu Anda, program di TV mengalihkan perhatian Anda. Dan ada banyak keributan lain yang menghalangi.

Jadi apa yang kamu lakukan?

Bagaimana Anda menghindari gangguan tersebut? Bagaimana Anda dapat memotivasi diri sendiri untuk berolahraga secara teratur dan benar?

Pertanyaan kunci untuk ditanyakan pada diri sendiri adalah, Seberapa besar keinginan Anda untuk mencapai tujuan kesehatan dan kebugaran Anda?

Cara memotivasi diri sendiri untuk berolahraga itu sederhana. Jawab pertanyaan itu. Pikirkanlah dengan intensitas terfokus. Lihat tujuan yang ingin Anda capai dalam pikiran Anda, dan ulangi tujuan Anda dan, yang lebih penting, ulangi alasan mengapa Anda ingin mencapai tujuan tersebut.

Apa MENGAPA Anda ingin bugar dan sehat.

Untuk apa Anda ingin bugar dan sehat?

MENGAPA memiliki semua kekuatan untuk mengejar tujuan Anda sampai tercapai – bahkan jika Anda berolahraga dari rumah dalam situasi terkunci ini.

Seberapa besar Anda menginginkan tujuan Anda menentukan kekuatan motivasi Anda.

Kekuatan itulah yang akan dengan teguh memotivasi dan mendorong Anda untuk memenuhi tujuan Anda terlepas dari tantangan, kemunduran, oposisi, konfrontasi, gangguan, interupsi, pengalihan, atau apa pun.

Bagaimana agar tetap termotivasi tidak akan menjadi masalah lagi!

Saya ingat seorang teman yang menetapkan tujuan yang membuatnya sangat bersemangat. Dia berbicara selama berhari-hari tentang tujuan itu; apa artinya bagi dia dan bagaimana dia benar-benar ingin mencapainya dalam waktu paling lama enam bulan.

Beberapa bulan kemudian, teman saya Bill, mengajak saya ke samping. Saya bisa melihat dia merasa sedih dan putus asa. Dia melanjutkan untuk memberi tahu saya betapa kecewanya dia karena tujuannya tidak terwujud.

“Tujuan! Tujuan Apa?” adalah jawaban jujur ​​saya. Aku sudah melupakan semuanya. Bukan itu yang ingin didengar Bill.

“Kau tahu, cita-citaku untuk mendapatkan tubuh pantai yang kencang dan berukir,” Bill mengingatkanku, dengan rasa kekalahan dan frustrasi yang menggema dari suaranya.

“Oh itu. Kupikir kamu bercanda. Kami semua mengira kamu berubah pikiran karena kami tidak melihatmu pergi ke gym lagi,” jawabku, mungkin sedikit sinis.

Jadi, apa yang terjadi disini? Apa yang terjadi dengan drive Bill? Dimana motivasinya?

Pada awalnya, Bill sangat senang dengan tujuan barunya untuk mendapatkan tubuh pantai yang kencang dan kencang seperti yang dia katakan. Dia penuh motivasi dan tekad untuk mencapai tujuan itu. “Aku akan mendapatkannya apapun yang terjadi,” dimana kata-kata terakhirnya untukku. Hmmm.

Dia secara konsisten pergi ke gym empat hingga lima hari seminggu. Dia mengambil protein shake, suplemennya, dan selalu menanyakan pertanyaan pelatih pribadi tentang jadwal dan rutinitas pelatihannya.

Dia senang dengan kemajuannya.

Namun, pada bulan ketiga, dia mulai pergi ke gym dua kali seminggu, dan setengah dari bulan ketiga itu turun menjadi seminggu sekali.

Dilemanya adalah dia tidak dapat memahami mengapa motivasinya untuk pergi ke permen karet dan berolahraga telah menyusut menjadi seminggu sekali di pertengahan bulan ketiga.

“Awalnya saya sangat antusias dan penuh motivasi. Saya merasa tidak ada yang bisa menghentikan saya,” jelasnya dengan perasaan bingung.

Jadi apa yang salah? Kemana perginya motivasinya yang luar biasa dan tak terbendung?

Setelah pemeriksaan yang cermat, terungkap bahwa Bill telah kehilangan dorongan motivasinya karena dia tidak terlalu bersemangat untuk menjadi kencang.

Dia benar-benar tidak terlalu peduli tentang memiliki tubuh pantai itu. Bahkan, dia biasa menertawakan orang-orang bertubuh pantai setiap kali dia melihatnya pada hari libur.

Hal yang menarik, ya? Lihat kemana arah ini?

Tujuannya hanyalah sebuah ‘keinginan’ yang lewat.

Dengan kata lain, dia tidak ingin terlalu kencang. Jika dia melakukannya, jika dia merasa bersemangat, dia akan melanjutkan rutinitas latihannya tidak peduli tantangan apa yang dia hadapi.

Bill terombang-ambing di antara dua pikiran.

Yang pertama berkata, “Ya, saya ingin memiliki tubuh pantai yang kencang.” Tetapi pikiran kedua yang saling bertentangan membantah, “Tentu, tetapi Anda bisa hidup tanpanya. Anda menertawakan orang-orang yang memiliki tubuh pantai yang sangat kencang, sekarang Anda menginginkannya? Ayo!”

Dan siapa yang menang?

Pikirannya yang saling bertentangan berada di atas angin.

Soalnya, Bill akan ‘menyukai’ tubuh yang kencang, tetapi dia tidak mengubah keinginan itu menjadi tujuan yang solid.

Ide tubuh kencang tetap hanya itu, ide atau keinginan. Dengan demikian, motivasinya yang dulu kuat telah melemah hingga tidak ada lagi.

Jika dia mengubahnya menjadi tujuan, tujuan yang solid, dia akan mencarinya. Dia akan termotivasi untuk mengejar tujuan itu terlepas dari seberapa lelah atau sibuknya dia.

Bagaimanapun, itu adalah tujuannya. Dan tujuan dimaksudkan untuk dicapai.

Gairah memicu dorongan dari dalam untuk mempertahankan motivasi untuk mencapai segala macam tujuan.

Gairah memberikan bahan bakar untuk membuat Anda tetap dalam kondisi pikiran yang sangat termotivasi.

Setelah Anda mengetahui apa yang Anda sukai, setelah Anda mengetahui MENGAPA Anda ingin sehat dan bugar, cara memotivasi diri sendiri untuk berolahraga akan menjadi masalah sederhana untuk bangun dan memulai apa pun yang terjadi.

Motivasi Anda untuk tetap gigih terlepas dari kemunduran dan rintangan apa pun akan menjadi kuat tak terbendung.

Sekarang, dalam situasi penguncian yang kita semua hadapi ini, saya telah menyertakan di bawah 10 cara ampuh yang dapat Anda gunakan untuk memotivasi diri Anda sendiri untuk berolahraga – pada waktunya, motivasi Anda akan meningkat dalam momentum terlepas dari gangguan atau gangguan apa pun.

Motivasi mendorong Anda untuk mengambil tindakan harian yang konsisten untuk mencapai dan mencapai tujuan Anda.

Sepuluh cara ampuh untuk tetap termotivasi tercantum di bawah ini. Yang harus Anda lakukan adalah mengubah strategi Anda:

1. Rencanakan tujuan kesehatan dan kebugaran Anda sekali lagi

Sekarang Anda berada dalam mode kuncian, hanya memiliki tujuan tidak berarti Anda dapat mencapainya. Pikiran Anda terlalu fokus pada gangguan saat Anda pergi ke gym. Dengan menjadi frustrasi dan terus-menerus bertanya pada diri sendiri, “Bagaimana saya bisa tetap termotivasi dengan semua gangguan di sekitar saya? Bagaimana saya bisa tetap termotivasi tanpa dikelilingi oleh orang lain yang juga sedang berolahraga?” dan serangkaian pertanyaan serupa lainnya, Anda pasti akan menuju ke arah yang salah.

Seperti yang kita lihat dengan Bill, Anda harus memiliki tujuan yang jelas dan ringkas tanpa konflik.

Hanya ingin memiliki jenis tubuh tertentu tidak akan membantu.

Hanya ingin menurunkan berat badan tidak akan membantu.

Hanya ingin joging maraton tidak akan membantu.

Berolahraga lebih banyak berkaitan dengan emosi untuk mencapai kebugaran yang lengkap dan menyeluruh.

Itu adalah tujuan yang bagus untuk diperjuangkan; setidaknya untuk saat ini saat Anda berolahraga di rumah dan bukan di gym.

Jadi, rencana rutin olahraga apa yang bisa Anda ikuti di rumah? Jumping Jacks, Planks, Tricep Dips menggunakan kursi stabil? Pikirkan tentang itu dan buat rencana. Itu tidak perlu ditulis dengan batu; sesuaikan seiring berjalannya waktu sampai Anda akhirnya mendapatkan rencana yang akan membuat Anda senang.

Anda mungkin menghadapi ‘gangguan di rumah’. Atur dengan orang-orang di sekitar Anda waktu tanpa gangguan saat Anda berolahraga. Minta mereka untuk menghargai waktu latihan Anda.

2. Fokus pada emosi saat berolahraga, dan bukan hanya berolahraga

Cara ampuh untuk tetap termotivasi saat berolahraga adalah dengan berfokus pada emosi dan kebahagiaan yang akan dihasilkan oleh olahraga.

Tahan ketidaknyamanan berolahraga di rumah dengan melihat hasil akhirnya; dengan mengingat MENGAPA Anda berolahraga sejak awal.

Dan pendorong emosi yang lebih kuat adalah dengan melihat ke cermin setelah latihan.

Lihat dan rasakan betapa hebatnya penampilan Anda. Ini adalah pendorong motivasi yang bagus.

3. Hadiahi diri Anda sendiri:

Ketika Anda biasa berolahraga di gym, apakah Anda menghargai diri sendiri karena telah melakukan latihan yang hebat? Jika tidak, Anda harus melakukannya.

Sekarang setelah Anda berolahraga dari rumah, lebih penting lagi untuk menghadiahi diri Anda sendiri setelah setiap latihan.

Buat daftar hadiah.

Memanjakan diri sendiri.

Jika Anda mencari Motivator Indonesia yang merupakan Motivator Terbaik Indonesia, dia adalah Arvan Pradiansyah yang aktif sebagai pembicara seminar, training, workshop, ataupun family gathering perusahaan terutama sebagai Motivator Leadersip.

4. Tetap berpegang pada rencana yang berhasil untuk Anda

Seperti yang kami sebutkan di langkah pertama, perencanaan itu penting. Sekarang, berpegang pada rencana akhir sangat penting untuk kesuksesan kebugaran Anda.

Jika motivasi Anda untuk berolahraga telah menyusut, dan kadang-kadang mungkin, di sinilah kedisiplinan dan MENGAPA Anda bekerja.

Izinkan disiplin untuk memotivasi diri Anda sendiri untuk berolahraga.

Biarkan alasan besar MENGAPA menjadi ‘obrolan di bahu Anda’ yang kuat; yang mendorong Anda untuk tetap termotivasi. ‘Obrolan di bahu Anda’ ini memandu Anda tentang cara tetap termotivasi selama berolahraga.

Dan selama penguncian.

5. Kualitas daripada kuantitas

Ini kuncinya. Hanya karena Anda berada di rumah dan bukan di gym, bukan berarti kualitas latihan Anda harus menurun.

Jangan berkompromi dan kurang puas.

Jangan membahayakan apa yang telah Anda peroleh.

Benar, Anda mungkin perlu menyesuaikan latihan di rumah Anda. Benar bagaimana memotivasi diri sendiri untuk berolahraga mungkin menjadi masalah (pada awalnya). Benar, kualitas latihan Anda mungkin memerlukan sedikit ketukan.

Jika demikian, temukan cara untuk mendapatkan kembali kualitas sebanyak yang Anda bisa dari setiap sesi latihan, dan lakukan setiap sesi dengan tekad dan dedikasi total.

Ini semua tentang kualitas dan bukan kuantitas.

6. Atur diri Anda sebagai tonggak latihan di rumah

Bagilah tujuan akhir Anda menjadi pencapaian kecil yang dapat dicapai. Anda dapat melakukan ini setiap minggu, jika Anda suka. Jika, di gym, tujuan Anda adalah melakukan 100 push-up dan Anda merasa sulit melakukannya di rumah karena alasan apa pun, potong itu menjadi pencapaian yang dapat dicapai dengan melakukan jumlah yang dapat Anda lakukan di rumah dan naikkan hingga 100.

Mulailah dengan langkah kecil untuk melihat apa yang bisa dan tidak bisa Anda lakukan dan tingkatkan secara bertahap.

Ini pasti akan membuat Anda tetap termotivasi.

7. Dapatkan teman latihan untuk diri Anda sendiri

Bagaimana untuk tetap termotivasi secara konsisten mungkin masih menjadi perjuangan yang sangat sering. Jika itu terjadi pada Anda, pertimbangkan untuk mencari teman olahraga; seseorang yang akan berolahraga dengan Anda, dan orang yang akan membantu Anda mempertahankan motivasi Anda – dan Anda juga dapat mendorong dan memotivasi dia.

Sungguh pertukaran win-win yang luar biasa.

8. Musik membuat Anda terus maju

Jika menemukan teman olahraga, mendengarkan musik dapat sangat memotivasi mereka untuk berolahraga.

Apakah Anda salah satunya?

Jika tidak, pertimbangkan metode itu.

Anda mungkin akan terkejut bahwa mendengarkan musik favorit Anda dapat menguatkan Anda; di mana Anda akan termotivasi dan di mana Anda dapat tetap termotivasi untuk berolahraga.

Dan untuk beberapa, mereka berolahraga lebih lama dan lebih intens karena didukung oleh ketukan keras dari lagu-lagu yang mereka sukai.

9. Gangguan fantastis yang akan Anda nikmati

Saat kita menyelesaikan ini, inilah gangguan tertentu yang menurut saya akan Anda sukai. Lakukan semua atau sebagian dari latihan Anda sambil menonton program TV favorit Anda.

Ini akan menjadi gangguan yang menyenangkan yang akan mengalihkan pikiran Anda dari ketidaknyamanan saat berolahraga di rumah dan bukan di gym.

Ini bisa menjadi gangguan yang bagus jika rutinitas kardio Anda ‘membosankan’ di rumah. Gangguan ini akan menimpa kebosanan itu, bukan begitu?

10. Rayakan!

Rayakan kesuksesan Anda. Anda bisa merayakan setiap latihan selesai. Anda bisa merayakan pencapaian setiap tonggak sejarah. Anda bisa merayakan setiap minggu latihan yang berdedikasi.

Rayakan bahwa Anda benar-benar berolahraga di rumah pada awalnya dan tidak berhenti sekarang setelah gym ditutup.

Buat daftar alasan perayaan, dan nikmati setiap perayaan.

Itu dia. Itulah 10 cara ampuh untuk memotivasi diri Anda sendiri untuk berolahraga dan cara tetap termotivasi selama lockdown ini.

Izinkan saya mengakhiri dengan kutipan dari Zig Ziglar: Orang sering mengatakan bahwa motivasi tidak bertahan lama. Yah, begitu pula mandi – itulah mengapa kami merekomendasikannya setiap hari.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *