Media Sosial untuk Usaha Kecil

Media sosial telah menjadi bagian integral dari kehidupan kita sehari-hari. Bisnis dari semua ukuran dan bentuk sudah mulai memanfaatkan media yang tersedia. Hari ini kami akan mencoba menganatomi tips di media sosial untuk bisnis kecil. Ada sejumlah besar usaha kecil yang mengincar media sosial untuk mempromosikan bisnis/jasa mereka. Namun, sebagian besar usaha kecil ini gagal atau tidak dapat memanfaatkan media sosial secara optimal untuk pertumbuhan bisnis mereka. Ada banyak teori dan strategi tentang cara efektif menggunakan media sosial untuk merek yang sudah mapan, tetapi topik media sosial untuk usaha kecil jarang dibahas. Menurut keadaan Digital eMarketing India 2017 Octane Research:

60% usaha kecil mempromosikan bisnis mereka di media sosial. 50% fokus pada SEO dan 35% menggunakan saluran pemasaran multisaluran.
70% usaha kecil menganggap strategi konten sebagai aktivitas pemasaran utama mereka.
52% pemilik bisnis menggunakan media sosial untuk secara efisien menangani keterlibatan pelanggan.
Lebih dari 20% pemilik bisnis mengatakan bahwa mereka menghasilkan 50% plus keuntungan menggunakan media sosial, selengkapnya di Bacadenk.

Alasan utama rendahnya jumlah pemilih adalah ketidakpastian penerapan media sosial, perhitungan laba atas investasi, dan membujuk karyawan/pemangku kepentingan untuk memanfaatkan media sosial. Oleh karena itu penting untuk membahas gajah di dalam ruangan dan menganalisis seberapa bermanfaat media sosial untuk usaha kecil.

Media sosial untuk bisnis kecil adalah cara yang bagus bagi bisnis baru untuk menghasilkan prospek dan membangun reputasi. Jika diperbarui secara berkala, media sosial dapat memberikan hasil yang lebih banyak dibandingkan dengan media tradisional. Media sosial untuk bisnis kecil memberi merek kendali atas konten yang ingin mereka posting. Juga, karena media sosial adalah proses dialog dua arah, ini membantu bisnis untuk segera mengidentifikasi apa yang menguntungkan mereka. Media sosial untuk usaha kecil juga membantu menghasilkan Word of Mouth, yang merupakan salah satu alat terbaik untuk bisnis baru.

Media Sosial untuk usaha kecil | 10 Tips untuk menggunakan Media Sosial secara efektif

Tentukan Target Audiens Anda
Bagian penting pertama dan terpenting yang harus menjadi fokus bisnis kecil adalah menentukan audiens target mereka. Ini membantu usaha kecil untuk mengatur strategi media sosial mereka dengan tepat. Audiens target harus ditentukan berdasarkan kelompok usia, jenis kelamin, lokasi, perilaku online pengguna, kesukaan, minat, dan preferensi mereka. Untuk produk khusus, pemilik bisnis bahkan dapat menargetkan pengguna berdasarkan hari ulang tahun, hari jadi, dan tonggak penting mereka. Penargetan audiens memainkan peran yang sangat penting dalam hasil hasil. Misalnya: toko lokal yang menjual alas kaki tidak boleh menargetkan pengguna yang tertarik dengan hiburan. Toko pasti tidak akan mendapatkan hasil yang diinginkan.

Tetapkan tujuan yang dapat dicapai
Keberhasilan dalam semalam adalah mitos. Usaha kecil harus memahami fakta dasar ini. Umumnya, ketika bisnis baru mulai menjual di media sosial, ada kegembiraan yang gamblang untuk mencapai lebih dari penjualan yang ditargetkan. Bisnis perlu menetapkan tujuan yang ke atas dan ke depan. Untuk mencapai tujuan yang sangat besar, usaha kecil mulai memperbarui umpan sosial dengan beberapa pembaruan dalam durasi yang lebih singkat. Hal ini menyebabkan ketidaktertarikan pengguna pada produk/layanan. Sasaran yang ditetapkan harus selaras dengan kemampuan dan keahlian inti merek. Misalnya: jika sebuah bisnis menjual sepatu, mereka tidak boleh menetapkan tujuan untuk memperbaiki sepatu secara maksimal di wilayah mereka.

Pilih media yang tepat
Sekarang semua orang tahu, media sosial gratis. Bahkan kampanye berbayar dapat dilakukan dengan biaya yang relatif rendah dibandingkan dengan media tradisional. Dalam skenario ini, kita sering melihat usaha kecil melompati kereta musik dan membuat profil di semua platform yang tersedia. Membuat profil sosial tidak menghambat citra merek, tetapi mempromosikan merek secara agresif di platform yang salah dapat menyebabkan merek kehilangan calon pelanggannya. Oleh karena itu, disarankan bagi UKM untuk terlebih dahulu mengidentifikasi platform yang tepat untuk memaksimalkan bisnis mereka. Misalnya: Jika merek penjual sepatu mencoba menjual secara agresif di LinkedIn, mereka tidak akan mendapatkan respons yang masuk akal dibandingkan dengan promosi di Facebook/Instagram.

Promosikan produk/layanan inti Anda
Karena setiap bisnis mengendarai gelombang media sosial, penting bagi mereka untuk mempromosikan produk/layanan inti mereka. Saat ini, kami melihat banyak bisnis mempromosikan layanan mereka serta mempromosikan produk/layanan periferal, yang berkisar pada produk/layanan inti mereka. Seringkali, UKM ini tidak memiliki kemampuan untuk memenuhi persyaratan, yang dapat menyebabkan berita buruk dari mulut ke mulut untuk bisnis mereka di platform media sosial. Mari kita kembali ke contoh kita; jika penjual sepatu mencoba secara agresif mempromosikan kaus kaki alih-alih sepatu, itu tidak akan menguntungkan bisnis dalam jangka panjang.

Buat konten berkualitas
Sekarang setelah kita membahas topik mengidentifikasi audiens target, menetapkan tujuan yang dapat dicapai, memilih media yang tepat, dan mempromosikan produk/layanan yang tepat, sekarang mari kita lihat jenis konten yang harus dipromosikan bisnis di halaman sosial mereka. Sebuah bisnis harus selalu fokus pada pembuatan konten berkualitas baik daripada konten kuantitas yang tidak baik. Bahkan jika bisnis memperbarui halaman mereka sekali dalam sehari selama itu relevan dengan bisnis mereka, pendukung tentang produk intinya mengirimkan pesan yang jelas bahwa itu dianggap sebagai konten berkualitas baik. Secara antagonis, jika bisnis memposting beberapa pembaruan yang bahkan tidak relevan dengan produk dan layanan bisnis, pengguna akan menganggap bisnis tersebut sebagai palsu/spam. Juga,

Buat kalender konten
Membuat bisnis kecil sukses di platform sosial bukanlah tugas kecil. Dibutuhkan banyak upaya bagi bisnis untuk menjaga rasio konversi mereka. Salah satu upaya tersebut adalah dengan membuat kalender konten. Usaha kecil harus mengantisipasi peristiwa penting dan membuat kalender konten yang sesuai. Idealnya, kalender konten harus direncanakan sebulan sebelumnya, tetapi kalender konten mingguan sangat disarankan. Ini membantu bisnis untuk menghindari kerepotan menit terakhir, menyusun strategi dengan lebih efektif dan juga membantu menciptakan rasa ingin tahu di antara penggemar/pelanggan setianya.

Tes dan tes ulang
Media sosial sangat tidak terduga. Konten yang diposting bisnis hari ini, mungkin tidak berfungsi untuk besok. Oleh karena itu, usaha kecil harus selalu menguji konten mereka sebelum mempublikasikannya di halaman mereka. Pengujian konten juga berlaku untuk platform yang dipilih oleh bisnis kecil untuk dipromosikan. Pemilik usaha kecil harus selalu mengenakan topi konsumen sebelum memposting tentang fitur produk, pembaruan, skema, atau penawaran apa pun. Perspektif konsumen menjadi kunci saat menguji konten yang harus diunggah.

Cari inspirasi
Usaha kecil harus selalu mencari inspirasi dari kompetitor yang sukses di kategori yang sama. Menyalin ide atau konten pesaing bukanlah jawabannya. Usaha kecil harus mencari jenis konten yang disiapkan oleh pesaingnya dan kemudian mendapatkan strategi mereka sendiri. Konten/cerita yang menginspirasi selalu membuat sebuah bisnis berusaha keras untuk membuat konten sendiri yang diapresiasi oleh semua orang. Ini membantu dalam meningkatkan pertimbangan merek, visibilitas merek sehingga meningkatkan konversi untuk bisnis.

Hitung ROI
Bahkan anggaran promosi yang kecil tidak dapat dibenarkan jika tidak ada mekanisme untuk menghitung laba atas investasinya. Hal ini lebih penting dalam kasus usaha kecil. Sangat penting bagi bisnis kecil untuk mengawasi anggaran yang dialokasikan untuk promosi apa pun dan ROI berikutnya yang terkait dengannya. Jika promosi tertentu tidak berjalan dengan baik atau bisnis tidak mendapatkan hasil yang diinginkan, penjaga merek selalu dapat mencari platform lain untuk menghasilkan konversi yang berkualitas.

Analisis dan Strategi Ulang
Ada beberapa contoh di mana kampanye/promosi tertentu mungkin tidak berhasil untuk bisnis. Bukan berarti promosinya salah atau produk/jasanya tidak bagus. Melakukan analisis kampanye sama pentingnya dengan menetapkan tujuan. Ini membantu bisnis untuk merumuskan strategi mereka yang akan datang dengan cara yang lebih efektif. Di akhir setiap kampanye, merek harus mencatat pembelajaran dari kampanye tersebut dan mengidentifikasi apakah konten/ide dihargai oleh penggemar mereka atau tidak. Ini membantu bisnis untuk melewatkan pembaruan yang tidak berjalan dari komunikasi di masa mendatang.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *